e-Repository BATAN

Advanced Search

PENGERASAN PERMUKAAN BAJA KARBON MEDIUM DENGAN TEKNIK PLASMA LUCUTAN PIJAR

Subroto, Subroto and Sujitno, Tjipto (2004) PENGERASAN PERMUKAAN BAJA KARBON MEDIUM DENGAN TEKNIK PLASMA LUCUTAN PIJAR. Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah Teknologi Akselerator dan Aplikasinya, 6 (1). pp. 201-209. ISSN ISSN 1411-1349

[img]
Preview
Text (PENGERASAN PERMUKAAN BAJA KARBON MEDIUM DENGAN TEKNIK PLASMA LUCUTAN PIJAR)
PROSIDING_SUBROTO_PSTA_2004.pdf - Published Version
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial Share Alike.

Download (204kB) | Preview

Abstract

PENGERASAN PERMUKAAN BAJA KARBON MEDIUM DENGAN TEKNIK PLASMA LUCUTAN PIJAR. Dalam teknik ini parameter-parameter yang berpengaruh adalah, suhu, waktu, tekanan operasi, daya radio frekuensi, jarak electrode, tegangan antara elektroda dan jenis benda kerja. Dengan pengaturan parameterparameter tersebut dapat diperoleh kondisi kerapatan plasma yang optimum. Untuk menguji keberhasilan proses dilakukan uji keras menggunakan Knoop Microhardness Tester model MTX7O, Matsuzawa Seiko, Co. Ltd. Tokyo. Pengamatan struktur mikro dan ketebalan lapisan keras menggunakan mikroskop optik BX 60 M merk Olympus buatan Japan. Proses pengerasan permukaan menggunakan teknik plasma lucutan pijar adalah sebagai berikut, ion Nitrogen (N++) dalam tabung reaktor plasma oleh medan listrik dipercepat menuju substrat dan terjadi difusi membentuk lapisan keras. Dalam penelitian pertama, parameter waktu diambil 60 menit, 90 menit, 120 menit, 150 menit dan 180 menit pada suhu 250 oC dan parameter lain dibuat tetap, yaitu tekanan vakum 0,5 torr, daya radio frekuensi 40 watt, frekuensi radio 13,56 MHz., jarak benda kerja terhadap anoda 40 mm tekanan aliran gas 2 kgf/cm2 dan tegangan anoda 1,5 kV dan penelitian berikutnya parameter suhu divariasikan pada , 200 oC, 250 oC, 300 oC, 350 oC dan 400 oC, dengan waktu tetap yaitu 150 menit dan parameter yang lain juga dibuat tetap sebagaimana percobaan pertama. Kekerasan baja karbon AISI 1045 sebelum proses adalah 85,3 KHN dan dari hasil pengujian diperoleh bahwa untuk variasi waktu dengan suhu operasi 250 oC kekerasan optimum sebesar 215 KHN, dicapai pada waktu 150 menit, dengan demikian terjadi peningkatan kekerasan sebesar 252,9%. Sedangkan untuk variasi suhu dengan waktu 150 menit, kekerasan optimum sebesar 399 KHN, dicapai pada suhu 350 oC, dengan demikian terjadi peningkatan kekerasan sebesar 469,4%. Dari pengamatan struktur mikro, untuk substrat dengan kekerasan 215 KHN diperoleh ketebalan lapisan keras sekitar 1,6 μm, sedang untuk substrat dengan kekerasan 399 KHN ketebalan lapisan kerasnya sekitar 2 μm.

Item Type: Article
Subjects: Rekayasa Perangkat dan Fasilitas Nuklir
Rekayasa Perangkat dan Fasilitas Nuklir > Elektromekanik dan Kendali
Rekayasa Perangkat dan Fasilitas Nuklir > Elektromekanik dan Kendali > Elektromekanik
Divisions: Pusat Sains dan Teknologi Akselerator
Depositing User: EDITOR PSTA BATAN
Date Deposited: 30 Oct 2018 02:53
Last Modified: 30 Oct 2018 02:53
URI: http://repo-nkm.batan.go.id/id/eprint/4179

Actions (login required)

View Item View Item