e-Repository BATAN

Advanced Search

PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF HASIL DEKONTAMINASI DI INSTALASI PRODUKSI RADIOISOTOP PASKA 1,2 BERHENTI OPERASI

Muhammad, Suhaedi and Nazaroh, Nazaroh (2016) PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF HASIL DEKONTAMINASI DI INSTALASI PRODUKSI RADIOISOTOP PASKA 1,2 BERHENTI OPERASI. Prosiding Seminar Nasional Teknologi Pengelolaan Limbah XIV. ISSN 1410 - 6086

[img]
Preview
Text
PROSIDING_SUHAEDI M_PTKMR_2016.pdf

Download (249kB) | Preview

Abstract

PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF HASIL DEKONTAMINASI DI INSTALASI PRODUKSI RADIOISOTOP PASKA BERHENTI OPERASI. Instalasi produksi radioisotop dan radiofarmaka (IPRR) merupakan salah satu instalasi yang dalam kegiatan operasinya dapat menimbulkan dampak radiologi tinggi. Instalasi ini jika terlalu lama tidak melakukan kegiatan operasi akibat adanya kerusakan baik pada sistem VAC maupun kerusakan sistem filtrasi dapat mengakibatkan terjadinya dampak radiologi baik bagi masyarakat maupun lingkungan sekitar instalasi. Untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan, maka pihak pemegang izin (PI) bertanggungjawab untuk melakukan perbaikan sistem VAC, sistem filtrasi dan melakukan dekontaminasi daerah kerja secara menyeluruh. Kegiatan dekontaminasi daerah kerja di IPRR secara menyeluruh paska berhenti beroperasi akan menghasilkan banyak limbah radioaktif baik padat terbakar, padat terkompaksi, padat tak terbakar dan tak terkompaksi maupun cair. Untuk itu diperlukan pengelolaan secara dan benar sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Limbah Radioaktif. Kegiatan pengelolaan limbah radioaktif yang diperlukan meliputi penyediaan sarana dan perlengkapan, penempatan wadah penampung limbah radioaktif, inventarisasi dan pengumpulan limbah radioaktif, reduksi volume limbah radioaktif, pewadahan limbah radioaktif dan pelabelan, penyimpanan sementara dan pengiriman limbah radioaktif. Selanjutnya untuk mengetahui seberapa besar dampak radiologi yang dialami oleh pekerja radiasi yang melakukan kegiatan pengelolaan limbah, PI dapat memperkirakan besarnya dosis yang diterima oleh pekerja radiasi tanpa harus menunggu hasil evaluasi TLD-badge. Sedangkan untuk mengetahui ada tidaknya kontaminasi interna dilakukan pemeriksaan dengan menggunakan whole body counter (WBC). Pemeriksaan WBC ini difokuskan pada ada tidaknya aktivitas I-131 dan Cs-137 di dalam tubuh pekerja radiasi.

Item Type: Article
Subjects: Daur Bahan Bakar Nuklir dan Bahan Maju > Limbah Radioaktif
Divisions: Pusat Teknologi Limbah Radioaktif
Depositing User: USER PTLR BATAN
Date Deposited: 02 Dec 2018 03:28
Last Modified: 02 Dec 2018 03:28
URI: http://repo-nkm.batan.go.id/id/eprint/7445

Actions (login required)

View Item View Item